Kolom Baru di Blog ini adalah TOKOH, yang diharapkan mampu menginspirasi para pengembang dan aktivis di tanah air untuk melakukan pencapaian yang sama. Semoga manfaat.

Mengenal Tokoh Debian : Philipp Kern, Manajer Rilis Stabil

(Bagian Kedua dari 2 Tulisan)

Wawancara oleh : Raphaël Hertzog www.raphaelhertzog.com

Terjemah Bebas oleh Pengelola Blog https://tanyarezaervani.wordpress.com

Apa rencanamu untuk Debian Wheezy ?

Untungnya sisi wanna-build/buildd tidak terlalu bergantung pada siklus rilis. Manajemen rilis stabil juga menangani apa yang di”dump” olehnya saat menguji manajemen rilis.

Tujuan jangka pendek yang sudah pasti :

  • membuat d-i menggunakan beberapa proses pengembangan dalam arsip yang kompatibel dengan alur normal paket ke dalam pengujian,
  • berharap dapat menggunakan wanna-build untuk layout SQL dan dengan demikian bisa memperoleh performa yang lebih baik.

Terpisah dari itu, tugas saya utamanya adalah membuang bug pada buildd.debian.org pada bagian wanna-build, jadi jika anda ingin sesuatu diperbaiki disana, anda perlu melaporkannya.

Anda memiliki beberapa peran di dalam Debian terutama sebagai manajer rilis stabil (SRM) dan anggota dari team wanna-build. Peran mana yang lebih anda nikmati dan mengapa ?

Tugas reguler sebagai SRM, terpisah dari mengatur kebijakan, adalah mereview permintaan untuk uploading ke proposed-updates, menerima permintaan-permintaan tersebut, membangunnya dan menjadwalkan rilis. Itu adalah tugas yang sudah tetap. Sebagai tim rilis, saya bekerja dengan tim yang luar biasa, dimana semua orang melakukan kerjanya dengan sangat baik.

Bagi saya peran wanna-build adalah menangani beragam hal bersama-sama dan memperbaiki hal-hal yang merusak seiring dengan perkembangan yang terjadi di dunia. Dan sesekali memberikan bantuan pada ftp-master. Jadi … sedikit berbeda.

Hati saya cenderung pada buildd karena ia selain merupakan pekerjaan terkait infrastruktur, tugas rilis juga menyenangkan.

Apa masalah terbesar di Debian ?

Utamanya adalah kami tidak terlalu cepat dalam mengambil teknologi baru dan memiliki inovasi yang cukup lambat. Perubahan besar pada suatu distro biasanya merupakan upaya yang besar dalam hal koordinasi dan pengerjaannya hingga selesai. Saya pikir orang-orang harusnya lebih semangat lagi dalam membuat perbaikan untuk sebuah rilis dan memasukkannya ke dalam arsip.

Juga tampak oleh saya banyak pengembang Debian yang tidak terlibat lagi dalam proses rilis, terutama sepanjang masa kevakuman dan masa sebelumnya, yang membuat saya sedikit sedih. Bagaimanapun juga, saya tidak yakin bagaimana kami menanganinya. Dikarenakan kami semua adalah sukarelawan, anda tidak dapat serta merta membuat orang menyukai ide untuk merilis sesuatu secara bersamaan, itu yang saya kira.

Anda punya harapan untuk Debian Wheezy ?

Ia semakin tua, tetapi ada kepastian multiarch. Juga menggunakan Python 3 adalah sesuatu yang saya sungguh-sungguh hargai.

Apakah ada seseorang di Debian yang anda kagumi atas kontribusinya ?

Peter Palfrader melakukan tugas yang mengagumkan dalam hal menggerakkan tim untuk bekerja bersama-sama di DSA (Debian-System-Administrator) dan membuat banyak tugas berlangsung secara otomatis seperti saat ini. Adalah sebuah kesenangan bekerja dengan mereka dan mensetting buildd yang baru, sebagai contoh,  adalah sesuatu yang benar-benar luar biasa. Ia juga mengembangkan layanan snapshot arsip, saya salut untuk itu.

Selesai. (rezaervani@gmail.com)

Tulisan Sebelumnya : Philipp Kern (1)